Urus Cashflow Sebelum Melabur

Dalam hidup ini ada masanya kita perlu berhutang.

Walaupun begitu, jangan sampai terlebih hutang.

Hutang piutang mesti dirancang dengan cermat supaya matlamat kewangan yang besar seperti memiliki rumah sendiri dapat dicapai. Beli harta dulu dan jangan mulakan dengan beban kewangan. Mudah-mudahan dengan cara itu cashflow bulanan tuan sentiasa positif.

Aliran tunai atau cashflow ini dikira dengan pendapatan tolak perbelanjaan. Jika ada lebih namanya cashflow positif. Jika kurang, itu namanya cashflow negatif.

Sekurang-kuranya ada dua jenis hutang yang perlu dielakkan.

1. Hutang Kad Kredit

Pakai kad kredit tak ada masalah. Cuma lepas pakai bayarlah semula cepat-cepat. Untung pelaburan bukan tiap tahun dapat double digit. Tapi kad kredit dah confirm caj kita sampai 18% setahun.

Jadi penat-penat kita simpan dalam ASB misalnya yang beri 5-6% setahun tapi kesannya habis disebabkan caj kad kredit. Tidak ada impak. Malah duit yang keluar dari poket adalah lebih besar.

Berikut adalah perkara-perkara yang sering menyebabkan rakyat Malaysia hilang cashflow setiap bulan:

2. Hutang Personal Loan

Banyak sebab orang buat personal loan ni. Bagi anak muda, mereka buat sebab nak berkahwin.

Baguslah nak berkahwin tu, namun jangan berhutang keliling pinggang hanya untuk kenduri perkahwinan. Dalam perkahwinan, hidup selepas berkahwin itu adalah lebih utama dari majlis kenduri kendara. Membuat kenduri perkahwinan itu sunat, tetapi memberi nafkah secukupnya kepada isteri itu adalah wajib.

Bagaimana dengan hutang-hutang yang lain?

Hutang-hutang yang lain ni selalunya atas sebab keperluan. Maka berhutang mengikut kemampuan sebenar sahaja. Bukannya sebab bank kata debt service ratio (DSR) masih belum maksimum.

1. Hutang PTPTN

Kebiasaannya hutang yang dikumpul oleh majoriti lepasan kolej & universiti. Hutang ini memang susah nak elak.

READ  Pelaburan Terbaik? Sejauh Mana Anda Sanggup Ambil Risiko?

2. Hutang Kereta

Kereta merupakan simbol kekayaan palsu.

Kereta mengalami susut nilai (depreciation).

Pastikan tuan membeli kereta supaya tidak membeli kereta di luar kemampuan sebenar. Fungsi utama kereta adalah pergi ke A daripada B.

3. Hutang Beli Rumah

Beli rumah belum tentu rumah itu jadi harta.

Bergantung sama ada rumah itu rumah kediaman atau pelaburan. Malah, kalau rumah yang dibeli untuk pelaburan sekalipun, kalau tak buat kiraan yang betul dapat menjejaskan cashflow tiap-tiap bulan. Maka, kurangkan membaca dan mendengar cerita penglipur lara mengenai pelaburan hartanah. Beli rumah memang mudah, tapi yang sukarnya adalah membeli rumah yang menguntungkan.

Jangan Sampai Cashflow Lintang Pukang

Hidup banyak hutang ni susah nak bertenang. Bukan saya sahaja yang cakap. Nabi kita pun ada cakap kesan hutang itu mengganggu emosi.

Seorang pelabur mesti sentiasa dalam keadaan bertenang. Ramai yang panik waktu pasaran saham tengah jatuh. Memanglah jadi macam tu sebab melabur dengan duit yang you can’t afford to lose.

Melabur itu dengan duit lebih sahaja. Duit lebih itu datang dari cashflow yang positif setiap bulan. Bukan gearing.

Melabur tak cukup dengan initial atau lump sum capital sahaja. Modal pelaburan mesti ditambah secara konsisten tiap-tiap tahun.

Modal RM 1 ribu, jika dapat untung 7% setahun maka nilai pelaburan dapat jadi double pada tahun ke 10.

Tapi dengan modal permulaan yang sama, dengan kadar keuntungan yang sama bezanya kita tambah RM 100 setahun, maka nilai pelaburannya menjadi 3.5 kali ganda.