Islam Tidak Suruh Umatnya Jadi Kaya!

Garu kepala. Bukan sekali dua. Dah banyak kali terbaca dan terdengar.

Islam tidak pernah menghalang kita semua mencari harta kekayaan asalkan melalui cara yang halal dan membayar zakat apabila sampai masanya.

Berikut adalah 8 jawapan untuk persoalan sebegini. Kalau terdengar dan terbaca, selalunya saya senyapkan sahaja, melainkan kalau ada orang bercakap terus dengan saya.

1. Nabi tak suruhnya umatnya jadi kaya

Habis tu nak suruh Yahudi ke bayar zakat?

2. Harta tak boleh bawak masuk kubur.

Harta yang jadi sedekah jariah boleh aje.

3. Orang kaya semua jahat, makan rasuah, tamak.

Lembaga Zakat Selangor pada 2011 kutip RM 393.5 juta. Orang jahat rupanya yang bayar zakat ni.

4. Orang yang nak jadi kaya ni golongan kapitalis!

Oh, jadi ok lah umat Islam jadi pengemis?

5. Buat apa jadi kaya, syukur dengan apa yang ada.

Alhamdulillah, surau taman kita dah 7 tahun tak siap-siap lagi. Agaknya missionaries Kristian mana yang nak sumbang duit ye?

6. Yang penting ilmu, bukan harta.

Iya lah. Sebab tu kena pinjam PTPTN nak masuk universiti kan.

7. Qarun je yang suka kumpul harta ni.

Dah orang baik-baik macam kau tak mahu, Qarun kautlah semua.

8. Kena zuhud syeikh. Duit, saham, emas semua ni dunia.

Nanti kau dah masuk gaji, transfer duit tu ke akaun bank aku ye. Aku banyak hutang lagi ni belum selesai.


Seterusnya, baca:

Langgan Nota Pakdi menerusi emel:

Suzardi Maulan (Pakdi)

Pakdi merupakan seorang perancangan kewangan berlesen dan menguruskan portfolio pelaburan untuk individu.

45 thoughts on “Islam Tidak Suruh Umatnya Jadi Kaya!

  1. Dalam banyak urusan kehidupan kita diajar ikut sunnah Rasul dalam melaksanakannya sehinggalah aturcara pergi tandas atau berjimak dgn pasangan. tetapi kita kurang panduan berkaitan duit? Kalau kita dapat gaji RM2000 sebulan, ikut sunnah Rasul apa perkara yg kita perlu buat dan dahulukan. Simpan ke, hulur mak ayah ke, sedekah ke atau nafkah tanggungan ke? Sama-sama kita fikirkan…

  2. Sungguh cynical tajuk posting ni. Masa mula2 baca macam agak terkejut juga. Macam tak logik Pakdi membuat posting yang anti kekayaan.

    Saya amat teruja untuk berkongsi posting ini dengan rakan2 saya yang menggunakan alasan2 yang 8 tu untuk membenarkan tindakan mereka yang malas untuk berusaha dan berubah kepada keadaan yang lebih baik.

    Sememangnya ‘bercakap’ lebih senang dari bertindak.

  3. Allah Swt turunkan manusia kedunia adalah demi untuk mencari keberkatan dan kekayaan didunia dan akhirat. Tetapi malangnya rata-rata umat Islam masih keliru dan kabur didalam landasan cahaya Islam yang sudah terang dan benderang. Wallahualam.

  4. Alhamdulillah, setakat ni, dari kesemua persoalan di atas, takde satu soalan pun di ajukan kepada saya. Syukur saya dikelilingi orang yang mengutamakan akhirat, tapi tidak meninggalkan dunia. Yang berhutang tapi membayar, Yang bayar cukai tapi menunaikan zakat. Yang bawak CLS pergi surau. Yang join politik tapi menolak rasuah. Yang susah tapi tak meminta-minta

  5. saya mcm pernah dengar kisah, zaman salah satu khalifah dl, xde orang yg boleh terima zakat.

    so blh la andaikan xde orang dlm kumpulan fakir n miskin, semua sama ada sederhana, kaya, atau kaya raya kot..

    zaman kita plak mcm mane? org yg bersusun mintak zakat lg ramai dr org bayar zakat kot..

  6. assalamualaikum… sedikt komen dari yg kurang ilmu… tapi ingin berkongsi pendapat… sesungguhnya org yg ter akhir skali masuk syurga adlah org menyimpan harta kekayaan untuk pakaiAN DI DUNIA.. dan orang yang paling mulia adlah org yang kaya tetapi dia membelanjakan hartanya untuk jalan allah…waallahualam

  7. Biarlah dunia dan akhirat seimbang..bila dah kaya jangan bongkak, sebahagian dari kekayaan tu adalah hak orang lain..

  8. Senang jk.. satu jawapn untuk semua soalan2 macam ni. Tengok Abdur Rahman Al-Auf. Seorang yang kaya dan berharta, tetapi dia salah seorang yang telah dijanjikan syurga di dunia lagi. Kenapa? sebab cara menggunakan harta tu yang menentukan baik buruknya. Bukan harta saja, sama laa dengan benda2 lain pn.. masa, pangkat, tenaga.

    Allahua’lam~

    1. Abdul Rahman bin Auf bila bersama orang bawahannya….orang tak dapat mengenali yang mana satu Abdul Rahman…… πŸ™‚

  9. Assalamualaikum….tuan Pakdi.

    Bersyukur pada ALLAH Taala….diketemukan maklumat yang sebegini….
    InsyaALLAH….mohon kebenaran Pakdi untuk berkongsi dengan kawan2…

  10. Pandangan.
    1. Nabi memilih hidup miskin. `Suka ianya akan org fakir miskin dan duduk bersama mereka’
    2. Harta yang ditinggalkan
    3. Cinta dunya kepala segala penyakit
    4. Impian sang kapitalis tiada orang miskin.
    5. Takut untuk dihisab. Atau seumpama bermain dgn ular. Awas bisanya.
    6. Kamu menjaga harta. Ilmu menjaga kamu
    7. Harta adalah waris Qarun. Ilmu adalah waris nabi
    8. Zuhud sunyi hati dari harta. Bukan tiada harta.

  11. Segala kekayaan dimiliki oleh Allah s.w.t, kita hanyalah ditugaskan untuk menjaga kekayaan tersebut. Belajarlah dari kisah Sulaiman Al Rajhi, Pengasas Bank Al-Rajhi Yang Memilih Untuk Miskin

  12. At-Taubah [34]

    Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya banyak di antara pendita-pendita dan ahli-ahli ugama (Yahudi dan Nasrani) memakan harta orang ramai dengan cara yang salah, dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah (ugama Islam). Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya pada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada mereka dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

    at-taubah [35]

    (Iaitu) pada hari dibakar emas perak (dan harta benda) itu dalam neraka jahanam, lalu diselar dengannya dahi mereka, dan rusuk mereka, serta belakang mereka (sambil dikatakan kepada mereka): β€œInilah apa yang telah kamu simpan untuk diri kamu sendiri, oleh itu rasalah (azab dari) apa yang kamu simpan itu.

  13. Terjemahan AL Fajr
    [14]Sesungguhnya Tuhanmu tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat)[15](Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: “Tuhanku telah memuliakan daku!”[16]Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: “Tuhanku telah menghinakan daku!”[17]Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya);[18]Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin;[19]Dan kamu sentiasa makan harta pusaka secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya),[20]Serta kamu pula sayangkan harta secara tamak haloba![21]Jangan sekali-kali bersikap demikian! (Sebenarnya) apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya,[22]Dan (perintah) Tuhanmu pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah),[23]Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu, (maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya??

  14. Pingback: Oh My Zakat Fitrah
  15. Saya setuju dengan Pakdi! πŸ™‚

    Islam tidak pernah memusuhi harta, jika kita lihat dalam sejarah bukan semua umat Islam terdahulu miskin, ada juga yang kaya raya.

    Nabi Sulaiman a.s adalah contoh yang mudah. Contoh lain, ada sahabat Rasulullah s.a.w wafat, dan sahabat tersebut meninggalkan harta warisan kepada isteri-isterinya, dan setiap seorang isterinya mendapat wang sebanyak lebih daripada 100 ribu.

  16. Salam, Pakdi. saya setuju dengan point2 di dalam artikel ini. saya pernah dengar khutbah Jumaat ada menyebut: adalah wajib seseorang itu mengeluarkan zakat dan menunaikan haji jika berkemampuan. oleh itu mengumpul harta dan menjaga kesihatan tubuh badan juga ibadah. Wallahualam..

  17. Assalamu’alaikum,

    pandangan yang sungguh bernas, sangat suka pandangan anda, perlu disebarkan konsep ini agar umat islam lebih kompetetif,

    wallahu’alam

  18. setahu saya nabi muhammad saw dan ada sesetengah sahabat2 baginda adalah seorang yang sgt kaya raya, tetapi disebabkan sifat pemurah mereka, maka mereka hidup dalam keadaan miskin dan zuhud. saya suka kekayaan, tetapi saya tak mahu bekerja untuk duit. . . . . . . . saya mahu duit bekerja keras untuk saya..

  19. Kalau kaya… Ada lebih masa…

    Kalau ada lebih masa… Boleh luang masa…

    Dgn keluarga – pahala
    Dgn ibadah – pahala
    Haji – pahala
    Didik anak – pahala
    Zakat – pahala

    Kalau tak kaya pulak?

    Kurg masa dgn anak2..
    Kurg masa didik anak..
    Haji seumur hidup sekali..
    Zakat ikut kemampuan
    Alasan lebih teruk… Tak ada masa beribadah…

    Sekadar renungan……..

Comments are closed.