Investable asset

Setiap orang ada situasi kewangan masing-masing. Ada yang tak cukup pendapatan. Ada yang pelaburan saham tengah rugi. Mungkin tengah cari cara nak bayar hutang lebih cepat. Atau pelaburan unit trust tak untung-untung. Barangkali juga terasa macam terlalu banyak sangat bayar untuk takaful setiap bulan.

Untuk setiap situasi kewangan itu ada jalan keluarnya. Carilah individu yang berlesen yang dapat membantu. Elakkan cari mereka yang self-claim sebagai pakar kewangan. Pakar kewangan itu apa? Entahlah saya pun tak tahu.

Saya lebih suka untuk menyebut seseorang yang berada dalam industri kewangan itu berdasarkan lesen kewangan yang dia ada. Remisier, futures broker, unit trust consultant, ejen takaful, financial planner, financial adviser, Shariah advisor, fund manager dan seterusnya.

Macam doktor, ada pakar sakit puan. Ada pakar jantung. Ada doktor tulang. Yang jaga kecemasan dan trauma. Doktor mata. Dan lain-lain. Ke memang nak cari bomoh yang self-claim boleh ubatkan 1001 penyakit kronik? Bidang kewangan pun macam tu juga. Tapi itulah, yang bergambar sambil panjat kereta mewah itu jugalah yang dia nak percaya.

Dari ramai-ramai yang saya sebutkan itu, ada yang tugasnya adalah buat sales. Ada pula yang tugasnya adalah bersifat advisory dan lebih teknikal. Carilah yang bersesuaian dengan keperluan kita. Dan bukannya apa yang dipasarkan kepada kita.

Macam mana nak tahu keperluan kewangan kita? Begini.

Mereka yang nak dapatkan servis investment management saya misalnya, akan diminta untuk bersedia kongsi maklumat asas dahulu. Tak minta slip gaji pun lagi. Cuma kongsilah anggaran pendapatan dan perbelanjaan setahun. Berapa banyak harta yang ada. Berapa banyak hutang yang ada. Anggaran sahaja. Supaya saya dapat tahu keperluan yang sebenar.

Dari maklumat asas sebegitu maka saya dapat kira berapakah investable assetyang ada.

Investable asset ini ialah duit yang boleh dilaburkan. Atau dalam bahasa yang lebih mudahnya duit lebih. Tapi bukan duit lebih yang biasa-biasa. Ada kriterianya.

Nak mudah ikut cara Chalie Munger. Simpan duit secepat mungkin sampai ada 100 ribu. Warren Buffett pula mula melabur secara serius lepas dah ada simpanan sebanyak 174 ribu. Manakala belanja setahun cuma 12 ribu sahaja.

Dapat tak idea investable asset tu?

Melabur bukan untuk nak cover duit tak cukup tiap bulan. Itu salah. Penyelesaian sepatutnya ialah cari gaji yang kedua atau buat bisnes part time. Cara lain ialah potong perbelanjaan.

Tak cukup duit tiap bulan, cari individu berlesen yang dapat bantu untuk urus cashflow dan bina savings secukupnya. Itu fokus utama mereka yang ada situasi cashflow.

Dah cukup investable asset barulah melabur. Pilih cara untuk melabur secara do-it-yourself (DIY) atau dapatkan khidmat pengurusan pelaburan (investment management)

Maka untuk perkhidmatan investment management, saya tidak dapat menerima mereka yang tidak ada atau belum cukup investable asset sebagai klien. 

Contoh macam Warren Buffett. Investable asset beliau bukan 174 ribu. Itu savings. Tetapi cuma 162 ribu. Tapi ini cerita tahun 1956. Dan Warren Buffett tak perlu sediakan duit nak pergi haji ke Mekah.

Kemudian dari sejumlah investable asset itu bukan semua patut dilaburkan dalam pasaran saham atau ekuiti. Kena buat risk profiling terlebih dahulu. Dari situ baru dapat tahu berapa modal yang seseorang itu patut labur dalam saham. Selebihnya letak sahaja dalam fixed income instrument.

Barulah merasa sikit cara urus pelaburan macam Warren Buffett =)


Saya menulis nota kewangan pada setiap hari Jumaat dan diemelkan terus ke inbox subscriber. Percuma. Sekiranya berminat sila isi emel anda: