Indikator Kewangan

Benda yang kita perlu hari-hari ialah 3 benda. Makan, pakai dan tempat tinggal. Apa yang kita makan, apa yang kita pakai dan rumah besar mana kita duduk ditentukan oleh satu perkara – pendapatan.

Bukan kerja saya nak tentukan seseorang itu nak hidup dengan gaya hidup yang macam mana. Tapi kerja saya ialah memastikan gaya hidup seseorang itu adalah pada kadar kemampuan mereka.

Nak ada Ford Mustang. Beli.

Nak minum di Starbucks hari-hari. Minumlah.

Nak barang Prada. Shopping.

Selagi mana indikator kewangan semua tunjuk ok, nak enjoy, silakan.

Teringin nak pergi jalan-jalan dekat Eropah. Duit belum cukup. Maka jadikan impian percutian tersebut sebagai satu matlamat yang perlu dicapai. Rancang tabung percutian. Berapa banyak nak simpan. Mana tempat yang sesuai untuk dilaburkan. 

Bukannya pergi jumpa bank dan buat hutang. Duit dah disburse terus beli tiket dan pergi bercuti. Itu cari penyakit.

Yang lagi hebat, ada yang pinjam duit kawan. Kemudian tayang percutian di media sosial. Lepas tu hutang kawan buat-buat lupa. Bila kawan tak bagi, kata kawan tu macam-macam. Dah dapat duit, terus tak ingat kawan. Itu cara mudah nak putus rezeki. Bukan saya kata, tapi Nabi yang beritahu (berselawatlah kita)

Jadi apa indikator kewangan yang perlu kita ambil tahu ni? Saya kongsikan 6 indikator.

Satu. Liquidity ratio.

Selalu kita sebut sebagai emergency fund. Tak ada undang-undang tepat kena simpan berapa. Saya selalu cadangkan 6 bulan gaji. Jadi, jika hilang sumber pendapatan, kita masih boleh hidup macam biasa selama 6 bulan lagi.

Dua. Liquid asset to net worth.

Ada orang kata holding power. Dari banyak-banyak aset yang kita ada, berapa banyak yang boleh dicairkan dengan segera? Berdasarkan pengalaman saya, orang kita suka beli rumah banyak-banyak. Aset jenis hartanah bukan aset yang mudah cair. Disebabkan itu ramai yang hilang udara nak bernafas bila pelaburan hartanah mereka bermasalah. Sekurang-kurangnya 15% adalah baik.

Tiga. Equity ratio.

Berapa banyak harta yang kita miliki tu sebenar-benarnya kita punya. Atau harta tu Bank Ahmad Albab yang punya? Jadi, jika net worth kita 100 ribu. Nilai keseluruhan aset ialah 300 ribu. Ketahuilah, hanya 1/3 sahaja dari keseluruhan harta itu kita punya.

Empat. Debt to Equity ratio.

Terbalik dari indikator no 3. Nak tengok dari perspektif hutang pula. Dari contoh situasi yang sama, rupanya 2/3 harta kita adalah milik orang lain. Biar papa asal bergaya, eh?

Lima. Debt to service ratio.

DSR. Bank kata selagi tak lebih 60% ok. Janganlah macam tu. Kalau 60% dari pendapatan tiap bulan habis buat bayar hutang, nak hidup macam mana lepas tu? Bank cakap macam tu sebab dia yang untung, kita menderita. 30% cukup. Itu pun dah banyak.

Enam. Net Investment Assets to Net Worth

Harta yang kita ada tu, banyak yang duduk diam aje atau banyak yang sedang sibuk bekerja sebagai modal pelaburan? Kita sepatutnya suruh duit simpanan kita bekerja dan bukannya dibiarkan tak dibuat apa-apa. Barulah harta itu bergerak dalam masyarakat untuk manfaat yang lebih besar.


Saya menulis nota kewangan pada setiap hari Jumaat dan diemelkan terus ke inbox subscriber. Percuma. Sekiranya berminat sila isi emel anda: